Puruk Cahu, infokalteng.co.id – Mantan Direktur PDAM Murung Raya UH (54) ditetapkan sebagai tersangka oleh Polres Murung Raya karena diduga menyalahgunakan dana refresentatif tahun anggaran 2017.

Penetatapan tersangka kepada UH itu berdasar hasil pengembangan dari kasus mantan Kasubag Keuangan dan Kas Mura berinisial M yang sebelumnya telah berstatus terpidana pada kasus yang sama.

Kapolres Mura AKBP I Gede Putu Widyana  dalam pers release yang digelar di halaman Mapolres Mura mengatakan, bahwa pengungkapan kasus ini merupakan hasil pengembangan yang dilakukan Unit Tipikor Satreskrim Polres Mura setelah sebelumnya menetapkan mantan anak buah dari tersangka UH atas tindak pidana korupsi anggaran yang sama sebesar Rp 327.795.304.

“Dari hasil pengembangan penyidikan atas kerugian negara di PDAM Mura tahun anggaran 2017 ini, kita menetapkan UH sebagai tersangka karena terbukti turut serta merugikan negara dan memperkaya diri sendiri atau orang lain, sesuai dengan UU tindak pidana korupsi nomor 31 tahun 1999,” jelas Kapolres kepada wartawan, Selasa (15/6).

Perwira Polisi berpangkat melati dua ini juga mengungkapkan  dalam perjalanan penyidikan kasus tersebut tersangka kooperatif dan bersedia mengembalikan kerugian negara bersama barang bukti dokumen lainnya.

“Tersangka cukup kooperatif dan kita telah menyita uang sebesar 50 juta rupiah bersama beberapa barang bukti lainnya sehingga dalam proses penyidikan tersangka tidak kita lakukan penahanan,” ungkapnya lagi.

Saat ini seluruh berkas perkara sudah dinyatakan lengkap dan bersama tersangka akan dilimpahkan kepada pihak Kejaksaan Negeri setempat pada 22 Juni 2021 yang akan datang.

“Atas tindak pidana yang dilakukan tersangka, kita kenakan ancaman pidana¬† paling singkat 4 tahun penjara dan atau paling lama 20 tahun penjara atau denda paling sedikit 200 juta dan paling banyak 1 miliar,” pungkasnya. (zay)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *